Karya Arsitektur di Kampus ITB (2) – Gedung PLN

Gedung PLN (Laboratorium Teknik Elektro) (1968-1973)

pln1

Gedung PLN dari sisi utara

  • Sejarah

Pada periode ini, terjadi perubahan dalam sistem akademik di ITB. Dengan adanya perubahan ini, perlu dibangun fasilitas perkuliahan umum. Fasilitas tersebut yaitu Gedung TVST dan Oktagon yang dilengkapi dengan fasilitas TV sirkuit tertutup. Terdapat juga dua bangunan yang berbeda di depan kedua bangunan tersebut yang dikenal sebagai Gedung PLN dan Gedung TPB (Laboratorium Fisika Dasar). Bangunan lain yang dibangun dalam periode ini yaitu Labtek I, II, dan III.

Bangunan Gedung PLN dan Gedung TPB tersebut dirancang oleh Soedibjo Prodjoseputro. Beliau merupakan salah satu pendiri Ikatan Arsitek Indonesia. Beliau juga merupakan pendiri sebuah biro konsultan arsitek bernama Team-4. Bangunan yang terkenal disebut Gedung PLN merupakan hasil kerja sama PLN dan ITB untuk menyediakan fasilitas penelitian bagi mahasiswa Teknik Elektro.

  • Analisis desain

Gedung PLN terdiri dari dua lantai bangunan yang fungsi utamanya merupakan fasilitas laboratorium. Lantai 1 merupakan laboratorium untuk Penelitian Sistem Tenaga dan Distribusi serta lantai 2 merupakan laboratorium untuk Teknik Tegangan Tinggi dan Pengukuran Listrik. Bentuk bangunan dari gedung PLN ini memanjang dari timur ke barat. Terletak di bagian selatan dari Gedung TPB serta keduanya mempunyai ciri khas yang sama dari segi arsitektur bangunannya.

Perancang berusaha untuk beradaptasi dengan iklim tropis dan mengaplikasikan pada bangunannya dengan memanfaatkan pencahayaan alami dari sinar matahari. Sisi bangunan yang memanjang pada bagian utara dan selatan dimanfaatkan untuk memaksimalkan bukaan berupa jendela. Bidang jendela ini kemudian ditambahkan dengan sistem secondary skin untuk mengurangi intensitas cahaya sinar matahari yang berlebihan yang diletakkan pada bagian atas jendela. Pintu utama bangunan terletak di sisi barat dan menjorok ke dalam akibat menanggulangi sinar matahari dari barat. Selain sistem tersebut, juga terdapat kanopi untuk penyangga rangka secondary skin.

20150524_143504

Sistem secondary skin pada sisi utara bangunan bagian atas jendela dan atap kanopi untuk penyangga

Bentuk atap bagian atas terlihat datar diberi aksen tambahan berupa atap miring yang berfungsi sebagai tritisan. Penggunaan warna merah selain pada atap juga terdapat pada bagian bangunan tangga yang menempel di salah satu sisi bangunan. Warna ini memberi aksen yang berbeda pada visual bangunan. Seolah warna tersebut sangat mencolok dan menjadi ciri khas bentuk bangunan yang berbeda dari bangunan ITB lainnya.

20150524_143510

Aksen warna merah pada tangga dan atap

  • Faktor keterkaitan desain

Pada keempat bangunan yang telah dijelaskan sebelumnya termasuk Gedung PLN mempunyai keselarasan yang saling menyeimbangkan satu sama lain. Selain itu, jika dilihat dari segi materialnya, penggunaan atap yang diperkirakan menggunakan asbes fiber sedang menjadi tren saat itu. Bahkan material tersebut juga digunakan pada bangunan Labtek I yang tepat berada di sebelah timur Gedung PLN dan Gedung TPB. Kelima bangunan ini berkesan membentuk sebuah kawasan tersendiri dengan keselarasannya. Selain bagian atap, untuk secondary skin menggunakan alumunium yang diterpakan juga pada bangunan-bangunan tersebut.

bersambung ke Karya Arsitektur di Kampus ITB (3)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s